Monday, September 10, 2018

Lelah Berpisah Part 1

Lelah Berpisah
gambarnya saya pinjem dari dakwah muslimah, dapetnya jg dari gugel. Td mau bikin gambar sendiri tp ga sempet.

Opening bentar ya.. Akhirnya saya punya kesempatan nulis lagi.. waahh saya kangen banget sama Blog ini.. Ada yang kangen sama saya??.. krik krik krik.. ok fix ga ada. ya udah gini aja openingnya.

Hari ini aku duduk depan teras kost, menikmati sorenya kota jakarta yang sekarang lagi panas. Bukan soal cuaca tapi manusianya. Tak sedikit yang lalu lalang di jalan depan kost, dari yang kecil sampai yang tua.

Pemandangan yang biasa tapi nikmat untuk di renungi, tidak apa kan merenung sesekali (jangan dibayangin aja). Melepas lelah setelah pulang dari kerja, rasanya tiada nikmat paling indah lagi sore ini.

Sesekali memejamkan mata, seakan pikiran memutar kembali memory yang saya pikir sudah usang untuk diingat. "Rindu" itu kalimat yang ku ucapkan sore itu, ada rasa rindu dalam hati.

Rindu dimana aku tak begitu memikirkan dunia, rindu dimana hanya ada rasa lapar dan haus sisanya yg kupikirkan besok main apa lagi.

Rindu ketika sore hari baju itu kotor, namun selalu ada tawa di dalamnya. Rindu dimana ibu selalu bilang "Mandi sana, bajunya langsung di rendem ya".

Sudah 24 tahun lamanya aku hidup didunia ini, rasanya tak ada lagi nikmat tuhan yang bisa aku hitung. Terlepas dari berbagai masalah yang kuhadapi ketika aku mulai mengenal cinta, uang dan berbagai dunia lainnya.

Jangan Lupa Baca juga : Rasulullah Pun Pernah Menangis, Lalu Apa Yang Salah Dengan Air Mata?

"teng tong" (anggap aja suara chat WA) ketika kubuka, undangan dari sahabat kecilku yang minggu depan akan melangsungkan pernikahan. Ada senyum tipis di wajahku, bahagia akhirnya satu lagi sahabatku Sold Out.

Tapi untuk sekian kalinya Aku tak pernah bisa hadir, mungkin sudah beberapa sahabatku yang sudah beralih status dan Aku tak pernah bisa hadir. Sedih ada, yang Aku takut cuma waktu giliranku nanti pada kompak ga dateng gara-gara Aku ga bisa hadir.

Aku harap mereka mengerti, ya itu hrapanku.

"Kapan kamu nyusul Tama? hahaha" celetuk teman kost dari belakang, dari tadi dia ngeliat chat dari belakang.

"Ga usah di tanya kapan, tapi doain aja itu lebih enak" jawabku sambil ngupil.

Kalo dipikir bener jg, saya kapan ketemu kamu?. Iya kamu yang namanya sudah tertulis di Lauh Mahfudz bersanding dengan namaku.

sudah 24 tahun kita berpisah, entah usiamu sekarang berapa? kamu belum lelah kan?. Aku yakin pertemuan kita itu pasti, seperti Nabi Adam As, dan Ibunda Sitti Hawa meski terpisah lama dan jauh namun tetap bersatu.

Maaf jika membuatmu menunggu lama, mungkin memang belum waktunya untuk kita bertemu. Atau kamu sudah mempersiapkan semuanya, aku masih belum.

Ada hal yang membuatku masih bertahan dalam lelah, jika kamu rindu katakanlah pada-NYA yang memiliki hati ini.

Jaga dirimu dalam kebaikan, sampai waktunya nanti kita di pertemukan.

To be continue..........

Oh ya, Mysatnite.com sekarang sudah ada komiknya lo.. melipir aja dulu ke IG nya @Mysatnite_komik

Follow ya,, udah ngemis nih..

Hanya blogger biasa yang biasa melakukan kebiasaan diluar orang-orang biasa. Blogger part time yang sehari harinya bekerja di perusahaan branding kawasan jakarta.

16 komentar

Saya juga paling malas, datang kepernikahan. Khususnya teman karib. Bikin hari ngilu dan iri, karena saya tidak kunjung laku-laku juga.

Sasbar... sabar... sabar.. :D

aku gak pernah dateng ke acara nikahan temen... karena blom ada yg nikah.
Acara nikahan tu paling seru.. bisa cobain makanannya huehehehee... :D

Sabar aja buat yg msh menunggu, menikah bukan soal kesiapan,siap ga siap kalau udah waktunya pasti nikah jg kan..

kalau ada yg tanya kapan nyusul,bilang aja tunggu indonesia turun salju. bihihi..

Sabar dan berdoa terus, kata-kata yang klise tapi benar ada hasilnya.
Semoga cepat bertemu dengan soul mate nya Adi bila saatnya tiba.
Setiap orang berhak untuk berbahagia hanya waktu saja yang belum berpuhak.Semua akan indah pada waktunya. Semangat Adi! :)

Saya sangat suka menitipkan rindu di dalam doa. Wahai sang pemilik kerinduan, biarkan rindu ini terbarkan dengan melihatwajahnya walau hanya sebentar.

waduhhh pake paid promote mas wuehehe ;D

Wkwk.. Mas Djangkaru curhat euy :D
Gak apa-apa, Mas. Karena bakal ada jodohnya disaat waktu yang tepat. Kalau kondangan terus mah, udah anggap aja nyicil. Iya nyicil buat nanti gantian d.kondangin..hehe

Wah perbincangan tentang hal itu emang bikin diri jadi lebih sensitif...
Khususnya buat orsng-orang dengan status "singlelillah" kaya aku juga hehe... InsaAllah, jika mendoakan sesama sahabat tentang pernikahannya, artinya juga mendoakan diri sendiri.

Salam kenal ya!

Nongkrongnya gak sambil ngopi yah, jadi terasa ada yang kurang... Semoga cepat Sold Out seperti teman-temannya mas Tama ya, aamiin

Ngomongin rindu. Gue juga ikutan jadi rindu. Tapi rindu masa kecil gue. Rindu dimana banyak kartun di tayangin di Indosiar. Yang selalu bisa bikin gue bangun subuh-subuh cuman buat nonton.

Gue juga rindu. Kangen bilang ke ibu dengan suara yang keras "Mak udah". Dan ibu datang buat siramin.

Sekarang umur gue 20th. Dan gak bakal bisa bilang itu lagi ke ibu. Hahaha

semoga segera menyusul yaa.. aamiin..

-Traveler Paruh Waktu

hmmmm ngomongin berpisah jadi inget anak istri saya ini,,,,,,

Sensitif sx ini kalau bahas2 pernikahan, sy berpikir melewatkan proses itu dan tiba2 taraaa sdh berkeluarga sj tiba2

Silahkan untuk berkomentar, siapa tau bisa saling kenal dan saling sharing. Sekedar tegur sapa dalam kolom komentar mungkin akan berlanjut untuk kopdar, sejatinya menjalin pertemanan itu lebih indah. Kalau pun ada kekurangan silahkan untuk kritik beserta sarannya. Jangan menyematkan link hidup di kolom komentar.
EmoticonEmoticon