Saturday, December 9, 2017

Tentang Sebuah Tombol Bernama Publish

Tentang Sebuah Tombol Bernama Publish
Sumber pic shutterstock terus saya edit lagi


Seperti biasanya saya selalu menikmati kegiatan menulis meski harus berkutat dengan padatnya deadline pekerjaan yang selalu menuntut untuk diselesaikan. Waktu yang begitu sempit membuat saya harus bekerja ekstra untuk membagi waktu kerja dengan kegiatan menulis.

Karena menulis sedikit membantu pikiran terasa lebih tenang dan menimbulkan emosi positif dalam diri saya. Kegiatan menulis juga membantu merefresh pikiran saya selain bermain game atau sekedar nonton tv.

Ketika sedang menulis terasa santai namun terkadang merasa serius. Tapi benar-benar bisa saya nikmati apa lagi ditengah gelapnya malam dan diiringi nada khas dari hujan bersama secangkir cappucino hangat di samping meja.

Setelah paragraf demi paragraf saya selesaikan, tibalah saatnya yang selalu saya nant-nanti. Yang selalu membuat saya merasa puas dan lega terkadang rasa bahagiapun hadir menyertai.

Menekan tombol publish, momen diamana semangat hidup naik 30 persen, yang tadinya merasa ngantuk tiba-tiba merasa segar bugar kembali.

Namun ada beberapa momen yang selalu membuat kesal setelah menekan tombol publish.

Jangan lupa juga baca : Apa Yang Harus Saya Tulis Diblog?

Selalu melakukan kesalahan yang berulang


Kecerobohan sering terjadi karena terlalu semangat untuk menekan tombol publish, yang pada akhirnya saya melupakan untuk mengoreksi dan mengedit ulang tulisan saya.

Terjadilah typo dimana-mana, walaupun saya merasa sudah membaca ulang tulisan saya namun selalu terlewatkan, mungkin juga pengaruh tengah malam yang membuat fokus jadi sedikit kacau dan terganggu.

Bahkan pernah typo di judul, itupun ketahuan setelah sehari diposting ada sahabat blogger lain yang memberi tahu.

Kadang merasa malu sendiri, begitu cerobohnya saya dan mengulang kesalahan berulang kali hanya demi tombol yang bernama publish itu.


Selalu merasa ada yang kurang setelah menekan tombol publish


Artikel telah terbit, biasanya saya membaca ulang postingan berkali-kali. Disini saya terkadang baru sadar dan merasa tulisan saya ada yang kurang. Kalau masak itu sudah jadi tapi ketika dicicipi ada rasa kurang asin atau manisnya.

Lupa memiringkan tulisan yang seharusnya miring, menebalkan tulisan yang seharusnya tebal.

Lupa memberi enter, ada juga yang enternya lebih dari satu kali jadi terlihat jauh sekali jaraknya.

Alhasil tulisan kembali di edit kedalam draft dan mengulang proses editing. Sebenarnya ini kegiatan yang benar-benar merugikan waktu.

Merasa ragu dan berfikir lama


Begitu banyak tulisan yang saya hasilkan berakhir di draft dan tidak pernah saya selesaikan, bahkan ada yang telah selesai namun ragu untuk menekan tombol publish.

Merasa tulisan kurang bagus dan masih datar sekali, mempertimbangkan apakah tulisan ini saya publish atau tidak itu kadang memakan waktu sampai berjam-jam bahkan berhari hari.

Ujung-ujungnya tulisan masih tetap berakhir di draft dan tidak tahu bagaimana nasibnya kedepan apakah akan saya publish atau bertahan menunggu antrian.

Menang dan bahagia


Tujuan akhir setelah tulisan kita selesai adalah menekan tombol publish dan hidup itu terasa lega seperti terlepas dari ruangan yang sempit dan pengap menuju alam bebas.

Merasa memenangi pertarungan dengan rasa malas yang selalu menghasut dan menunda kita untuk menulis.

Rasa bahagiapun tidak dipungkiri menyelimuti hati, merasa bangga karena telah mampu menyelesaikan tulisan yang tadinya diganggu dengan rasa malas.

Saya juga tidak tahu apa yang membuat saya merasa begitu bangga dan bahagia ketika menekan tombol publish, meski sering terjadi kecerobohan lupa mengoreksi dan mengedit kembali tulisan yang telah di publish.

Selalu merasa bersalah


Ketika kecerobohan terulang, tulisan yang dirasa masih kurang. Ada rasa bersalah kenapa saya terlalu terburu-buru untuk menekan tombol publish padahal belum tentu tulisan saya sudah benar.

Merasa bersalah karena kurang teliti ketika mengoreksi dan megedit tulisan sebelum di publish.

Mungkin dari tulisan ini saya akan belajar untuk lebih teliti lagi dan tidak terlalu terburu-buru untuk menekan tombol publish.

Walaupun hasrat untuk menekan tombol “publish’’ itu tinggi, saya akan sedikit menahannya.

Tapi bukan berarti saya akan berhenti, saya akan terus berusaha untuk menekan tombol publish sampai berapa kalipun saya akan lakukan dan menerbitakan artikel-artikel diblog ini.

Semoga saja sampai 1 tahun, 2 tahun bahkan 10 tahun yang akan datang tidak pernah bosan untuk menekan tombol bernama “Publish”.

Yang mungkin harus saya pelajari adalah membuat konten yang lebih baik lagi, meminimalisir kecerobohan yang selalu terjadi.

Ini sekedar sharing pengalaman dengan tombol publish dari saya, bagaimana dengan pengalaman para sahabat blogger?

Apakah pernah mengalami seperti saya atau punya cerita lain dengan tombol bernama “publish”. Silahkan tulis di kolom komentar.

Hanya blogger biasa yang biasa melakukan kebiasaan diluar orang-orang biasa. Blogger part time yang sehari harinya bekerja di perusahaan branding kawasan jakarta.

67 komentar

Sepertinya Adi memiliki masalah seperti saya. Setelah ppublish, masi ngecek, mengedit, dan update tulisan berulang-ulang. Hehe. Kamu ada kecenderungan OCD kayaknya :D

Ah, typo ini musuh utama, makanya saya jarang menang lomba (ikutnya jg jarang sih) karena banyak yang mensyaratkan ga boleh ada typo sama sekali.

Kalau saya biasanya begitu selesai saya simpan dulu mas, tidak langsung di publish. tapi ya gmna sifat manusia hehe, kadang sudah disimpan dulu saja masih suka ada yg kelewat dan salah tulis, apalagi yg salah tulisnya Pas di Deskripsi postingan, hadehh... walau sudah diganti juga di search engine sama klo di share di FB masih sja yg kebaca yg salah...

Hehe, artikel aku malah juara masalah typo, karena prinsip aku sech, tulis, publish, edit,, Gak tulis, edit, publis,, soalnya takut jadi draft mulu

Ini sih sering terjadi berulang-ulang, terburu-buru menerbitkan dan ternyata ada kalimat yang kiranya belum pas atau saltik susungguhnya membikin hati jadi sebal tapi kok anehnya jadi kebiasaan.

Kadang juga aku ngalamin, meskipun serasa udah pas gak ada yang typo misalnya. Tapi kalu sudah di publish pasti baru ketahuan salahnya dimana..hehe

Makannya aku berusaha untuk baca ulang sebelum di publish..

OCD apaan sih?
Orang Cap Dongo ya?.....masa iya sih

tombol publish bagi saya mah sama dengan tombol-tombol yang lain, soalnya tombol istimewa bagi saya mah hanya ada dua tombol yang berada pada ibue....gimana dong?

Waah ternyata kita sama ya mbak mayang hahah
ternyata bukan saya aja yg ngalamin begitu :D
spertinya gejala OCD memang

OCD : Obsessive Compulsive Disorder mang lembu
gejala suka cemas, atau apalah gitu mang hahaha :D

Bener mbak annisa, typo ini yg kadang bikin kesel
udah lega di psoting, eh di baca lagi baru keliatan ada yg salah ketik :D

Iya tuh mang Eka, saya pernah ganti judul tapi kalo di share tetep aja gak berubah2
saya biasa nulis di notepad dulu mang, terus pindah ke dasbor blog tapi ttp aja selalu aja ada kerjaan dua kali hahaha :D

Berarti kita sama mas idris
saya juga gitu, makanya sering banget namanya typo
tapi saya nyobaik nulis, edit, publish dan hasilnya jeng jeng jeng tetep sama wkwkwk :D

hahahaha ala bisa karena biaasa
mungkin itu ya, kita udah biasa jadi terasa expert soal kesalahan hahaha
walau sudah di minimalisir namun tetap aja mas dany
postingan ini aja udah bongkar berapa kali aja :D

Berarti bukan saya aja ya yg ngalamin ini
saya juga perasaan udah baca ulang dan ngerasa udah bener
tapi ada saja satu kata nyelip yg salah :D

Pertama tombol bel pager atau pintu rumah
kedua tombol lampu kamar
hahahaha
mang lembu Tea...

This comment has been removed by the author.

megedit

I see you there wahai saltik, hihi
Tapi satu aja kok

Saya juga sama mas, suka terburu-buru pengen publish kalo udah kelar nulis, akibatnya jadi bolak-balik edit saat ada yang salah. Tapi ga apa-apalah.. namanya juga belajar pasti gak langsung pinter, hehee...

Tombol yang dimaksud mang lembu mungkin sejenis 'buah-buahan' gitu mas, hehee...

Kalau soal typo memang suka kelewat ya walau sudah dibaca berulang, di atas juga masih ada typo. Di mana jadi diamana. Nah, biasanya memang jadi kesal apalagi kalau terbiasa nulis rapi, ya. Tapi, manusia kan nggak ada yang sempurna, perlu banyak2 memaafkan khilaf diri sendiri..hehe

Setiap tulisan yang terpublikasikan, hampir selalu diiringi perasaan bernama "Lega". Selanjutnya, saya sendiri selalu merasa percaya diri dengan membagikannya kepada rekan-rekan baik lewat facebook atau G+. tidak ketinggalan, perasaan narsis, mengagumi diri sendiri, mengagumi tulisan sendiri dengan beberapa kali membacanya.

Namun, selang beberapa waktu kemudian... satu dua hari berganti minggu, saat membacanya kembali... selalu terdeteksi beberapa kesalahan penulisan, kesalahan logika, kalimat-kalimat sumbang, pada tulisan yang sudah terkirim tersebut.

Hampir setiap kali saya mempublish sebuah tulisan, pasti diawali dulu dengan ucapan basamalah. Hehehe...

Sama mas adi, ku juga gitu.. Kl udah publish masi suka edit2, lalu ngerasa ada yg kurang lah ini lah itu lah.. Tp aku tetep menikmatinya sih.. Ada kepuasan tersendiri, hhh

mas di orangnya teliti dan telaten kalau saya ma wah maklum udah tua kali jadi kesalahan seperti itu banyak sekali ck ck typo maksudnya

itulah seninya ngeblog, tidak hanya soal membuat artikel terus beres. Dari soal penyajian artikel, menulis dan edit semua dikerjakan dengan sendirinya. Jadi maklum jika ada salah sana-sini. Dan semua blogger memakluminya.

Saya yang sudah tujuh tahun saja masih begitu :)

Nah saran saya, link permanennya ini harus teleti. Biasanya jika judul artikel melebih lima kata, link artikel tidak sempurna. Sebelum klik pulish, klik tautan permanen, pilih yang kedua. terus tambahin katanya deh.
Saya pernah membuar tipsnya, Cara SEO Permalink Blogspot. Semoga bermanfaat.

Saya pernah sampai lima kali edit ,tapi tetap saja tidak sempurna :)

Kalau saya memerlukan membaca, meski hanya sekali, sebelum tekan tombol publish. Setelah tayang, baca sekali lagi, bila menemukan kesalahan tentu perlu disunting kembali.

berarti sama pengalamannya hihihi. akhirnya dulu tetep sya share juga di FB dan twitter, yg penting di postingan sdh di edit yg salahnya...

bener itu mang, kalo gak gitu kita gak belajar teliti lagi hehe :D

Iya mbak muyas, namanya manusia selalu khilaf dan salah
walaupun kita sudah berasa udah gak ada lagi yang typo, tapi masih saja ada yg salah :D

Berarti kita sama mas Rifan, kesalahan memang selalu terlihat di belakang hahaha
setelah semuanya dirasa sudah benar :D

Setuju mas, selalu mulai dengan basmalah hehe :D

iya mbak ella, dengan cara tetap menikmati yg terjadi :D

sya justru bnyak mang soal typo, bahkan setiap tulisan saya selalu ada typo hahaha :D

iya mas bumi
tp disini terasa asyiknya
klo selalu bner udh gk enak lagi kayaknya :D

ternyata hampir smua blogger nglamain y pak,,
kirain saya aja nih yg sering typo :D

saya Insya Allah mau berubah juga memperhatikan setiap ada postingan tentang ejaannya

Saya nengok lagi Postingan Tombol Publish ah hihihi.
Pasti setiap Blogger mengalami kejadian yg sama tentang Tombol Publish ini. cuma kadang2 suka malu untuk mengakui nya mas hihihi

Tulisan typo anggap saja biasa mas asal artikelnya nggak buat ikut lomba...pengunjung secara naluri sebenarnya mampu mengerti tulisan yang typo.Saya kadang sudah bolak balik edit eh giliran publish ada saja yg typo uniknya kadang diingatkan temen

ayo publish lagi mas Adi jangan pernah lelah semoga suatu menjadi blogger yang luar biasa

Saya juga pun begitu mang pngen nyoba untuk lebih teliti lagi :D

hahahha, ternyata banyak ya mang eka blogger2 lain juga ngalamin hal yang sama :D

Nah bener banget mang dwi, kalo buat lomba memang harus lebih hati hati lagi.
saya juga sering banget ada temen blogger yang ngasih tau :D

Iya mang, ini kemaren gak ada postingan lagi ikut liburan hehehe :D
aamiin
semoga mamang juga

kayaknya wajar saja mas kalau kita merasa kurang ketika kita pencet tombol publish. itu menandakan kalau kita ditakdirkan menjadi penulis dengan hal demikian. selain iti ketika ada suatu yang salah itu juga perlu disikapi dengan santai. karena editing bisa sambil jalan. kadang saya baca ulang artikel saya yang lama, saya edit lagi lalu saya terbitkan lagi dengan tanggal baru. ini untuk mengatasi saya kalau lagi bahan tulisan dikit atau mengalami kebuntuan ide dalam menulis. sampai sekarang pun saya masih merasa kurang kalau udah di publish. tapi perlu di ingat satu hal, kalau tulisan blog kepanjangan akhirnya juga banyak kekurangannya

1. kadang tema tulisan antar bahasan berkutat disitu aja dan memutar pada topik yang sama.
2. pembaca juga bisa bosan karena kepanjangan. apalagi kalau tidak bisa memberikan bumbu menarik dalam alur tulisan kita
3. ada baiknya di sertakan foto, karena foto itu memperkuat konten dari segi penjabaran melalui gambar, selaini itu juga bisa mendukung seo kalau foto itu kita optimasi melalui title dan alt tag.

mungkin ini perlu juga kita pikirkan, karena kata beberapa kawan-kawan wartawan tulisan feature atau straigh news sebenarnya terletak pada titik ide yang harus dituju, jadi tidak perlu panjang lebar. namun tulisan blog juga harus melihat pada banyaknya kata agar termasuk artikel yang berbobot di mata google. tinggal kita siasati agar kerangka singkat, jelas, masuk dalam minimal 300 kata, dan mudah dimengerti.

itu sih yang pernah saya satanya pada beberapa penulis dan beberapa kawan-kawan wartawan di pontianak.

ada typo dikit lho mas tama : 1.momen diamana 2.selalu saya nant-nanti.

biasakan cek typo sebelum publish :D
penyakit blogger bgt nih, sy kadang juga gitu, hiks aja deh ya..

Kalau selalu benar, ngelamar jadi wartawan saja :)

Usahakan tidak terlalu banyak, umumnya 4 paragraf cukup. Hail photo sendiri, itu lebih asik.
Nanti juga ada kok sahabat yang memberi masukan jika ada salah kata atau ketik.

wah ternyata lagi liburan ya dek selamat berlibur semoga liburannya menyenangkan

Saya biasanya baca ulang dulu sebelum publish.... Terus tarik napas, baru klik! Akan tetapi masih sering ada typo yang kelewat wkwwkwkw

komen nya mantem mbah dinan, iya si kesalahan itu memang biasa terjadi apa lagi soal salah ketik ketika sudah d publish.
saya juga pengen nulis yg tidak terlalu panjang karena memang lebih banyak yg suka tulisan pendek namun tepat pada intinya
terima kasih masukan dan sharing ny mbah dinan

kalo foto saya dulu pakai 3 samapai 4 foto
tp skrng cukup untuk cover aja

nah klo soal foto sndiri saya blum ada mas bumi
tp saya ambil dr wwbsite yg legal, stlah itu saya edit dgn style sndiri supaya sdikit ada beda

iya mbak nia, nanti saya cek lagi deh hahaha

hahaa bener tuh mas pandu, perasaan sdh siap dn sprtinya tidak ada yg salah tp masih aja ada yg typo

Kecerobohan saya dulu tuh. Biasanya kalau lagi ikut lomba yang mepet tenggat. Sering banget buru-buru publish, biar tepat waktu. Sedihnya, lupa baca ulang atau ngedit seperti yang kamu tulis.

Hm, kalau merasa ragu untuk publish, ya biarkan saya simpan di draf, sih. Males maksain. Mungkin suatu hari bisa yakin setelah direvisi. Akhir-akhir ini udah jarang benerin kesalahan tulisan yang udah di-publish kalau nggak fatal-fatal amat. Biarkan salah ketik atau lupa miringin kata menjadi saksi kelalaian saya. XD

nah kalo ikut lomba itu yg kadang bikin galau mas yoga
artikel sdh dikirim baru sadar kalo tulisan bnyak yg typo
terkadang y sdh pasrah saja
sayapun kalo tidak terlalu fatal saya biarkan saja
saya yakin yg baca paham mksud tulisannya :D

Kalau udah abis publis itu biasa dan sering bilangnya aduh sembari garuk2 kepala,, hehe
Apalagi untuk send artikel di kerjaan, banyak ragu takut ke masuk email ke tolak,
Wah publish nih memang nganu deh

haha ternyata memang masalah sejuta umat y mas ini, klo udh publosh baru deh ketauan :D

Biar masih kurang ini-itu, ada kepuasan tersendiri ketika memencet tombol publish :)

yang penting publish aja dulu hehe

Silahkan untuk berkomentar, siapa tau bisa saling kenal dan saling sharing. Sekedar tegur sapa dalam kolom komentar mungkin akan berlanjut untuk kopdar, sejatinya menjalin pertemanan itu lebih indah. Kalau pun ada kekurangan silahkan untuk kritik beserta sarannya. Jangan menyematkan link hidup di kolom komentar.
EmoticonEmoticon