Thursday, October 26, 2017

Sepasang Kecoa Yang Menyebalkan

Sepulang kerja aku biasanya langsung ke kamar mandi untuk cuci kaki, cuci muka sebelum mandi. Setelah itu duduk sebentar sambil buka hape siapa tau ada chat yang nyasar.

Lagi santai dengan Hp sambil melepas lelah, tiba-tiba muncul satu ekor kecoa dari tumpukan baju yang belum sempet aku beresin. Dengan reflek langsung ambil semprotan buat racun nyamuk. Sewaktu balik lagi ternyata kecoanya sudah tidak ada.

Tapi karena masih penasaran aku ubek-ubek satu kamar, tiba-tiba "wusshhh" kecoanya terbang kearah tembok.

Bukan satu lagi tapi dua, sepertinya mereka sepasang kecoa yang lagi numpang pacaran di kamar kostku. Tapi dengan sangat terpaksa aku harus memusnahkan mereka berdua, karena mengganggu ketentraman di kamarku.


Perang Dengan Kecoa pun Dimulai


Kedua kecoa ini masuk kekamar kost tanpa izin, pake pacaran lagi. Dan mungkin sekarang mereka masih asyik ngobrol sambil ngeledek aku "lihat bang, itu manusia masih jomblo aja..betah banget ya, kalah sama kita", yang aku bayangkan seperti itu si, apa aku termasuk SuUdzon dengan mereka.

Akhirnya aku mengambil satu senjata lagi yaitu sendal jepit. Jadi kalo dengan semprotan tidak mempan masih ada cara lama yang bisa diapakai. Tapi ini kecoa lincah banget, mungkin mantan pelari didunia perkecoaan. Perasaan tadi masih di tembok, tapi sekarang udah ngilang lagi.

Aku pun mulai ngubek-ngubek satu kamar dan benar mereka ngumpet di balik tasku yang di gantung di tembok. Langsung aku semprot aja "pppsssss". Satu kecoa pun jatuh ke lantai, tanpa pikir panjang aku pukul pake sendal "plaakk", tapi masih belum mati juga nih kecoa.

Aku jadi inget pernah baca fakta tentang kecoa. Kalo kecoa memang susah mati, bahkan tahan terhadap radiasi nuklir dan satu-satunya hewan yang masih hidup saat ledakan di Hiroshima dan Nagashaki.

Dikatakan juga butuh 10 kali radiasi baru bisa bunuh kecoa, kan serem nih makhluk. Tapi tidak mungkin aku panggil Kim Jong Un untuk nuklir kostan ku, cuma sekedar bunuh sepasang kecoa.

Aku rasa pake sendal aja cukup. Aku pukul dan teken sambil di giles-giles dan akhirnya hancur, mati juga itu kecoa.

Balas Dendam Sang Kecoa

Dengan terbunuhnya satu kecoa, berarti tinggal satu kecoa lagi yang harus aku buru, sewaktu aku berdiri dan balik arah, tiba-tiba kecoa satunya terbang kearahku.

Seakan-akan marah dan ingin membalas dendam kematian sang kekasih, kalo diabayangin gini "Tidaaaakk, apa yang telah kau lakukan terhadap pacarku. Dasar kau manusia kejam, terimalah pembalasanku".

Mungkin seperti itu. Tapi karena aku salah satu mantan pemain bulu tangkis antar tetangga, dengan reflek cepat aku tangkis pakai kaleng semprotan racun nyamuk "plaakk", tepat sasaran dan akhirnya kecoa itu pun jatuh tersungkur dengan badan yang terbalik.

Aku tidak tau, di dunia perkecoaan ada dendam atau tidak seperti kita manusia ya. Aku mengerti perasaan itu kecoa, coba bayangin deh kalo orang kesayangan kamu di sakitin sama orang, pasti marah dong.

Mungkin itu yang dirasakan kecoa ini, dia marah dan ingin membalaskan dendam kematian pacarnya. Tapi ini salah mereka yang masuk wilayahku tanpa izin, jadi terpaksa aku basmi mereka. 

Dengan wajah jahatku karena kesal dengan ini kecoa, aku semprot dengan racun nyamuk "pppssssssss" di dalem hati "hahahahaha mampus kan lu".

Lagi-lagi kecoanya tidak mati, masih bisa gerak-gerak kakinya. Akhirnya masih harus pake sendal jepit "Plaaak, plaaakk, plaaaakk. Sampe gepeng itu kecoa.

Aku buang mayat mereka berdua, semoga kalian hidup dengan tenang di sana. Mungkin nanti kisah mereka akan diangkat menjadi film atau novel di dunia perkecoaan, seperti romeo dan juliet kalo di dunia manusia.



Hikmahnya

Mungkin mulai hari ini aku harus sering rajin-rajin beresin kamar dan tidak menumpuk baju kotor sembarangan. Kalo memang belum sempet untuk dicuci, mungkin bisa di taro di keranjang baju atau ember aja.

Belajar dari kedua kecoa tadi, jangan seenaknya saat di wilayah orang. Misal main kerumah temen yang beda daerah. Pasti beda budaya dan tata caranya, kita harus patuh jangan seenak jidat kita aja kalo enggak ya mungkin kamu bakal di usir.

Liat tuh kecoa masuk tanpa izin, kalo izin juga mungkin aku yang pergi. Kan serem kalo ada kecoa bisa ngomong.

Itulah cerita tentang sepasang kecoa yang menyebalkan dan tidak ada faedahnya sama sekali buat yang baca. Aku tidak tau apa akan ada serangan kecoa selanjutnya setelah aku membunuh 2 ekor temannya.

Hanya blogger biasa yang biasa melakukan kebiasaan diluar orang-orang biasa. Blogger part time yang sehari harinya bekerja di perusahaan branding kawasan jakarta.

30 komentar

Kisah cinta kedua kecoa berakhir tragis, karena kebiadaban sang pemilik kamar koost, kalau dibikin film kayaknya bakalan laku gan jhahah... jadi sedih :(

ahahahha
mereka enggak bayar sewa si kang
di bkin novel terus jadi film kang, kisah cinta hidup dan mati ahahah :D

Sebenarnya itu hikmahnya adalah agar admin blog ini segera untuk menikah, jangan kelamaan membujang yang akhirnya kamar tidak terawat.
Masak iya tidak malu sama kecoa, dia saja mudah sekali menemukan pasangannya :)

ahahahaha maunya di seperti mas bumi
tapi jodohnya masih di tangan Allah
soalnya tangan kiri masih pegangin keyboard yg kanan pegang mouse

lebih bagus judulnya di ganti, kecoa aja punya pasangan, aku kapan tuhan? hehe
jangan kebanyakan asumsi lho, apalagi sama kecoa doang, :V

wkwkwkwkwk, mungkin untuk judul selanjutnya
bukan asumsi tapi memang berasa di ledek sama kedua kecoa ini mbak Nia ahahahaha

Makanya jangan lama lama jadi jomblo, malu kan sama kecowa.wkwk..

ya udah atuh mas adi makanya buruan cr pasangan buat dinikahin,malu klo smpe di ledekin mahluk lain. wikikik...

wkwkwkwkwk iya mas, maunya si gitu tapi jodohnya masih ngumpet enggak tau dimana
ntar tak cari dulu ahahaha:D

Pasangan caleg nih adanya mbak nia ahahahaha
masih di umpetin calonya mbak :D

Wah kasihan ya sama kecoa nya, apakah terlalu jomblo yg mpunya kost? 😂

Hewan paling menyebalkan di dunia...kadang pas kita tidur dia nemplok deh kewajah ihhh jorok kan?

Hahahaha... kayaknya yang harus di kasihani aku lo om Juanda
tuh kecoa aja ngeledek ahahaha
mkasih udah mau mampir om.. semoga lancar dengan Dina DKK Squads Company nya

Waah kalo nemplok di wajah, serem banget itu kang
ahahaha

Hahaha, kocak nih tulisannya, asyik. BTW, cuci muka sebelum tidur kali ya, masa sebelum mandi. :)

Mungkin kecoanya mantan koruptor mas, makanya lincah dan licin susah ketangkep, *eh...

Harusnya dibikin FTV, judulnya "Kisah Cinta Sang Kecoa Berakhir Tragis Diujung Sandal", pasti seru tuh

Hahaha karena saya memang blum mandi mas :D

seperti nya didunia perkecoan begitu mas

ahahahha kalo gak bikin sinetron aja hihi

di bawah pintu masuk dikasih garis dari kapur yang antiserangga itu, Mas, hehe...

Kudu rajin bersih-bersih kamar biar serangga nggak berani masuk.

Sungguh cinta sepasang kecoa yang mengharuukan. Asal jangan mati yah di semprot baygon anti kecoa ha.

Ya ampun, kecoa kok bisa bikin baper ya. Hahaha

menjengkelkan sekali kecoa ini ya
kalau saya pasti sudah aku siram dengan cairan pembersih porselen yang selalu ada tersedia di kamar mandi.

Hanya menunggu hitungan detik saja, mak nyep..kecoak tidak bergerak sama sekali alias mati

Ups..
Komennya mas bumi ngenaa bangettt sih hehe
Ayo mass adi, mulai stalking ke dunia wanita 😂

iy mbak ella hahaha
d ledek sama kecoa..

iya mbak hehehe
skrng jd lebih rjin
ada hikmahnya jg

hahahaha.. rome dn julietnya d dunia perkecoaan :D

iya pakde hehe
skrng udh tak kasih, sambil d tulis kecoa d larang masuk

boleh d coba itu mang nanti
tapi ini TKP ny d kamar hahaha

hahahahaa iya maa irvan, ini lg keliling keliling :D

Kecoa jgn di injak, klo pecah mengeluaekan bnyk jenis kuman, gw dulu baca diartikel gitu bro

Silahkan untuk berkomentar, siapa tau bisa saling kenal dan saling sharing. Sekedar tegur sapa dalam kolom komentar mungkin akan berlanjut untuk kopdar, sejatinya menjalin pertemanan itu lebih indah. Kalau pun ada kekurangan silahkan untuk kritik beserta sarannya. Jangan menyematkan link hidup di kolom komentar.
EmoticonEmoticon