Monday, October 16, 2017

Pengalaman Pertama Jauh dari Orang Tua

pengalaman pertama jauh dari orang tua

Enggak pernah ngebayangin tadinya bakal pisah sama orang tua yang sudah ngebesarin kita selama ini. Tapi karna memang tuntutan, tapi bukan tuntutan juga si, karna memang pengennya nyari pengalaman aja. Setelah dapet ijaza aku langsung berangkat ke Jakarta, ikut sodara yang udah duluan disana sejak tahun 97.

Udah lama banget tahun segitu umurku masih 3 tahunan, dia udah merantau jauh cari uang sambil belajar juga. Aku kejakarta niatnya pengen langsung bisa kerja, kan katanya lulusan SMK bisa langsung kerja. Kalo udah dapet kerja kan bisa sambil kuliah gitu, maunya si gitu.

Ini pengalaman pertama aku bener-bener jauh dari orang tua, untuk sebulan pertama tau sendiri lah, yang pasti kena penyakit yang namanya Homesick. Dikit-dikit pikiran pengen nya pulang aja, padahal kerja aja belum dapet.

Waktu itu cari kerja susah banget, kalo enggak ada orang dalem sama uang paling mentok cuma sampe interview doang.

Tapi Allah berkata lain di penghujung bulan saat uang sudah menipis dan usaha masukin lamaran kemana-kemana akhirnya aku dapet panggilan untuk kerja si sebuah perusahaan branding dan sebagai design grafis, kerjaan yang memang selama ini aku impi-impikan.

Kangen Rumah

Hampir dua bulan merantau di Jakarta tapi perasaan kangen orang tua dan pengen pulang itu selalu ada. Paling untuk melepas kangen aku telpon orang tua, untung ya waktu itu tahun 2013 udah zaman enggak pake surat lewat pak post yang ngirimnya kapan, sampenya kapan.

Udah pake telpon, apa lagi sekarang ya udah bisa video call jadi berasa lebih deket. Seminggu sekali aku telpon, kadang karna enggak bisa nahan kangen sampe nangis, tapi nangis nya cowok ya hihihi.

Sulit Bergaul

Merantau gini sebenernya memang sulit buat aku, karna aku itu orangnya susah bergaul jadi ya dua bulan di rantauan belum punya temen bahkan di tempat kost cuma mendep di kostan aja, pulang kerja langsung masuk tidur.

Di tempat kerja juga enggak begitu punya banyak kenalan, apa lagi di sana orang-orangnya cuek pada sibuk sama kesibukan masing-masing, paling temen satu tim kerja aja.

Tapi itu cuma waktu kerja, kalo udah di luar kerja mereka udah hidup masing-masing. Awalnya bingung juga, tapi lama kelamaan udah kebiasa karna memang tujuan awal aku kesini untuk cari kerja.

Masih Pengen lanjut Kuliah

Tujuan aku memang dari awal untuk cari kerja sambil kuliah, di sini aku bingung mau kuliah di mana dan mau ambil jurusan apa.

Akhirnya cari-cari dari mbah gugel dapet juga tempat kuliah yang murah dan ada jam untuk karyawan. Aku pilih BSI cengkareng ambli jurusan komunikasi tapi itu enggak bertahan lama cuma setengah semester doang, alansannya capek, pulang kerja harus berangkat kuliah sampe jam 10 malem, dan pada akhirnya aku keluar.

Karna aku enggak mau sia-siain waktu disini cuma untuk kerja, kuliah udah enggak lagi, akhirnya aku putuskan ambil kursus aja yang sesuai dengan kerjaan aku sekarang, aku ambil kursus design grafis selama satu tahun lebih.

Temen Pertama

Punya temen dirantauan itu memang suatu yang sangat berkesan, kita jauh dari orang tua, keluarga bahkan temen di kampung halaman.

Akhirnya aku punya temen pertama, ini temen dari tempat kerja juga. Awalnya karna memang sering makan bareng aja di kantin, akhirnya kenal dan memang satu hobby. Tapi ini juga enggak lama, karna dia harus pindah kerja ke daerah bogor, katanya si pengen lebih deket sama orang tua aja, bener juga si.

Kalimat Orang Tua Yang Membuat Bertahan

Rasa putus asa dan bosan itu pasti ada saat di rantauan, aku pernah ngerasain ini karna memang tuntutan kerja yang makin tinggi, selalu di kejer-kejer deadline.

Aku telpon orang tua, enggak ada tempat aku curhat selain orang tua, ya karna aku anak bungsu jadi memang lebih deket ke mereka.

Tapi ada satu kalimat yang selalu aku ingat samapi hari ini, Ibu ku bilang "Itu pilihanmu untuk kesana dan kemauanmu sendiri, kamu harus bisa pertanggung jawabkan pilihanmu sendiri, sesulit apapun yang adek hadapi harus bisa dilewati, kalopun pulang apa yang bisa di dapetin udah terlanjur di sana pulangnya nanti kalo udah ada yang bisa di banggakan, inget tujuan awal kesana ya", kalimat nya sederhana tapi ya buat aku sadar, gini aja kok buat aku putus asa.

Sekarang

Sekarang udah sekitar hampir 4 tahun merantau dan malang melintang dari tempat perusahaan satu ke yang lainnya.

Pulang pun hanya satu tahun sekali, di bilang sukses juga belum, tapi setidaknya aku paham dan banyak belajar saat jauh dari orang tua.

Jadi lebih mengerti susahnya orang tua cari duit buat kita sekolah dengan penghasilan yang seadanya tapi bisa buat biaya sekolah dan makan sehari-hari.

Kadang di sini aku dengan penghasilan yang lebih gede aja masih keteteran kalo akhir bulan yang berujung lari ke pangkuan Indonmie hehehehe.

Itu pengalaman yang mungkin enggak berfaedah untuk kalian baca, tapi sangat berarti dalam kehidupan aku. Apa ada diantara kamu yang punya pengalaman saat pertama kali jauh dari orang tua, silahkan tulis di kolom komentar ya.

Hanya blogger biasa yang biasa melakukan kebiasaan diluar orang-orang biasa. Blogger part time yang sehari harinya bekerja di perusahaan branding kawasan jakarta.

6 komentar

Aku merantau udh sjk smu. Ortu ttp di aceh, aku skolah di medan. Trs kuliah makin jauh k malaysia, tamat kuliah merantau lg k jkt ampe skr :D. Kalo ditanya rasanya, jujur seneng banget. Jauh dr ortu, mungkin krn hubungan kita ga terlalu akrab, lumayan kaku tp kita sbnrnya saling sayang :p. Cm krn papa memang amat sangat tegas orangnya, jd agak susah buat kita anak2nya deket ke beliau :). Lbh enak jauh gini. Kita rutin kok telp, tp jrg ketemu aja :p

Memang kalo jauh itu lebih merasa deket, karna ada jarak tapi deket karna rindu
Sekarang juga aku sudah terbiasa jauh dr OT
sukses selalu kak fanny, maksih udah mau mampir

pernah sih jauh dr ortu, tp bukan karna kerjaan,tp karna ortu ikut tinggal ke lombok sm k2k yg pertama yg udah nikah,hihi
itu aja udah susah, hrs mandiri bnr2,

yah2,semangat trs buat design grafisnya, ingat pesan ibu.. :)

Makanya buruan nikah mbak nia
jadi kalo ibunya pergi, ada yg nemenin :-d

iya mbak nia, semangat semangat hehehe :D

Haha,, sudah terlatih klp aku mah, sejak sma sudah ngekos dan jauh dari rumah

Silahkan untuk berkomentar, siapa tau bisa saling kenal dan saling sharing. Sekedar tegur sapa dalam kolom komentar mungkin akan berlanjut untuk kopdar, sejatinya menjalin pertemanan itu lebih indah. Kalau pun ada kekurangan silahkan untuk kritik beserta sarannya. Jangan menyematkan link hidup di kolom komentar.
EmoticonEmoticon