Tuesday, October 10, 2017

Dewasa Yang Belum Waktunya, Salah siapa?


Mendengar kata dewasa kita akan merujuk pada umur di atas 17 tahun, tapi yang 17 tahun ke atas belum tentu juga dewasa kembali lagi ke sifat masing – masing.

Tadi malem habis nongkrong di teras kostan, ngumpul bareng dan ngobrol ngalur ngidul di temani satu gitar dan gorengan beserta para cabenya (ini cabe beneran ya, bukan cabe yang suka naik motor bonceng lima terus ketilang polisi nangis-nangis).

Karna penghuni kost ini mayoritas 70 persen nya jomblo, 20 persennya ngaku enggak jomblo, 9  persen masih bimbang dengan statusnya dan 1 persennya korban PHP. Jadi malem minggunya kumpul bareng enggak jelas tapi di bahas tuntas. Di sini rata-rata udah jomblo berpengalaman, kayaknya Cuma aku doang yang masih jomblo magang.

Awalnya Cuma ngobrolin tentang kok betah ngejomblo?, sampe akhirnya satu temen pamerin status anak sd yang ngerayain hari jadian sama pacarnya yang ke satu bulan tujuh hari, ngakak tapi miris gitu. Kita aja mau deketin cewek udah mimisan duluan, ini anak baru berapa tahun lahir udah punya pacar, yang paling geli lagi panggilanya itu lo, ya tau sendiri la.


Melihat fenomena sekarang banyak hal-hal yang terjadi di luar akal sehat, seperti contoh paling nyata anak sd pacaran, merokok, minum-minuman.

Pemandangan seperti ini seakan sudah dianggap biasa, padahal masa-masa seperti itu harusnya anak masih harus fokus untuk belajar dan main selayaknya anak kecil pada umumnya, tapi enggak untuk anak sekarang.

Aku ingat waktu masih kecil dulu enggak kayak sekarang, kita main bareng ada cewek, cowok campur tapi enggak ada yang namanya pacaran, apa lagi sampe merokok. Tapi enggak tau kalo di luar sana, yang aku tau di lingkungan tempat aku tinggal itu enggak ada sama sekali.

Seiring kemajuan teknologi, semua bisa diakses dari hal tabu sampe yang melanggar norma meresap masuk ke otak anak-anak ini tanpa filter. Disini yang  jadi pertanyaan dimana peran sebagai orang tua, kemajuan teknologi seharusnya diiringi dengan ingin belajar orang tua untuk memahaminya, agar bisa memantau kegiatan anak-anaknya saat membuka internet.

Hadiah gadget dengan alasan sayang, banyak dari orang zaman sekarang hanya menuruti apa kemauan si anak, minta hp di beliin, minta motor di beliin. Sayang boleh, tapi fikirkan apa dampak buat anaknya, apa sudah butuhkah dia dengan semua hadiah-hadiah itu atau hanya akan membahayakan nyawa dan masa depannya.

Kalo sudah gini siapa yang mau disalahin, yang punya warnet? Yang jual kuota internet? Yang jualan hp, konten kretator?, yang bikin internet pertama kali?, atau pemerintah yang enggak blokir konten- konten yang enggak pantes, apa salah pak RT yang enggak ngadain lomba 17an agustus kemaren.

Enggak ada yang harus di salahin, tapi sebagai orang tua harus tegas jangan kalah dengan rengekan anak minta hal-hal yang enggak berfaedah enggak mau kan anaknya terjerumus ke hal-hal negatif.

Kan sayang toh aset berharga bangsa, sapa tau gedenya jadi presiden kan bikin bangga keluarga sampe 7 turunan. Mungkin pengaruh lingkungan, teman dan lain sebagainya. Semua berperan penting, termasuk aku di sini setidaknya dengan ngasih tau itu enggak baik diringi dengan contoh dari kita.

Yang terpenting bagaimana kita menjaga lingkungan dan pergaulan anak-anak sembari memberikan pelajaran yang enggak di dapet dari sekolah, mungkin bagi orang tua sudah tau.

Aku nulis bukan sok ngerti, sok ngajarin aku juga belum ngerasain punya anak, tapi hanya resah aja ngeliat kelakuan anak zaman sekarang. Apa pendapat kamu melihat fenomena yang terjadi sekarang? Silahkan kasih pendapatmu di kolom komentar.


Hanya blogger biasa yang biasa melakukan kebiasaan diluar orang-orang biasa. Blogger part time yang sehari harinya bekerja di perusahaan branding kawasan jakarta.

Silahkan untuk berkomentar, siapa tau bisa saling kenal dan saling sharing. Sekedar tegur sapa dalam kolom komentar mungkin akan berlanjut untuk kopdar, sejatinya menjalin pertemanan itu lebih indah. Kalau pun ada kekurangan silahkan untuk kritik beserta sarannya. Jangan menyematkan link hidup di kolom komentar.
EmoticonEmoticon