Sunday, December 3, 2017

Ketika Kata Cinta Saja Tidak Cukup

Ketika Kata Cinta Saja Tidak Cukup
Sumber pic Pixabay tidak saya edit tapi cuma nambah gambarnya doang

Minggu pagi kemarin yang seharusnya libur dan waktunya untuk malas malasan di kamar kost. Tapi terganggu dengan adanya pekerjaan dadakan. Minggu itu hari dimana selalu saya nantikan untuk tidur siang dan hibernasi.

Tapi ada pekerjaan yang harus saya selesaikan bertemu dengan klien di luar. Sebenarnya ini tugas rekan kerja saya, tapi berhubung beliau sedang tidak enak badan jadi saya yang menggantikannya.

Kebetulan akhir bulan juga, biasanya kalau ada klient ngajakin ketemu di bayarin makannya. Lumayan kan hemat di akhir bulan.

Meski pada akhirnya yang bayar tetap saya juga, karena orangnya pergi duluan katanya ada keperluan mendadak. Untung bawa duit kalau tidak paling cuci piring.
Tapi bukan ini yang ingin saya ceritakan, sekedar pembuka saja dan sedikit curhat.

Kejadian yang membuat saya ingin menulis ini adalah ketika pulang dari bertemu klien tadi. Kebetulan hujan jadi saya berteduh di halte dulu sambil bengong liatin iklan AOV.

Bukan di halte busway, saya juga tidak tau ini halte atau bukan soalnya tidak ada satupun bus atau apapun yang berhenti disini. Apa memang dibikin untuk berteduh saja mungkin.

Disebelah saya ada sepasang remaja, kalau dilihat dari wajahnya kisaran anak sekolahan. Tidak ada yang mencurigakan dari mereka berdua, tapi ada kalimat yang tidak sengaja saya dengar dari pembicaraan mereka.

Jangan lupa baca juga : Mantan dan Patah Hati

Ini si ceweknya yang ngomong “Kamu sudah berubah sekarang, aku enggak butuh sekedar kata cinta doang, Buktiin la kalo kamu memang cinta.” Dengan sedikit kesal, suaranya cukup keras karena bukan saya saja yang mendengar. Saya tidak tau apa yang terjadi sebelumnya, karena saat disini mereka sudah ada.

Saya hanya senyum mendengarnya sambil bergumam dalam hati “Emaknya mana nih, tolong bawa pulang anaknya suruh belajar, jangan keliaran.” Bukan saya tidak suka atau terganggu tapi lucu saja.

Inikan tempat umum dan banyak orang, memangnya tidak malu ribut ribut begitu. Tapi saya juga sadar diri zaman saya sekolah dulu juga memang sudah banyak yang pacaran tapi tidak sampai begitu juga. Ini lingkungan yang saya kenal, tidak tau kalau diluar jangkauan saya.

Saya jadi teringat juga dengan salah satu teman sekolah yang nyatain perasaannya dengan gebetan. Waktu itu saya hanya jadi saksi dari momen itu, karena teman saya ini tidak PD kalau sendirian katanya.

Setelah menyatakan perasaanya, sicewek hanya menjawab “Aku bukan cewek yang mudah yakin dengan kata kata cinta saja. Aku butuh bukti kalau kamu benar benar cinta, sampai kamu bisa buktiin aku baru kasih jawaban”.

Tapi memang benar adanya apa yang dikatakan oleh cewek cewek ini ya. Kalau hanya sekedar mengucap kata cinta, siapapun juga bisa melakukannya. Namun untuk membuktikan kalau cinta nya bukan sekedar kata kata itu yang jadi pertanyaan.

Cinta itu butuh sebuah perjuangan bukan sekedar mengungkapkan


Lidah bisa saja berdusta ringan untuk berkata. Kita sebagai cowok jangan hanya bermodalkan kalimat manis saja. Cewek modern sekarang semakin pintar, kalau dilihat kita tidak ada sedikit usaha. Ucapkan selamat tinggal saja.

Buktikanlah kalau kamu benar benar mencintainya, yang pasti dengan sesuatu yang mampu membuatnya yakin.

Misal jemput tiap hari di kampusnya, deketin orang tuanya dan bawakan makanan kesukaan mereka. Biasanya ini si ampuh.

Tapi jangan sampai juga dipermainkan, kalau pembuktiannya di suruh lompat dari jembatan mending cari cewek lain lagi.

Sebelum mengungkapkan perasaanmu, yakinkan dulu apakah kamu benar benar ada rasa atau hanya sekedar menganggumi saja.

Terkadang cinta juga butuh sebuah pengorbanan


Banyak yang memang harus kamu korbankan untuk membuat doi benar benar yakin. Berkorban waktu untuk sekedar menemani ia keliling keliling mall cari barang yang mau di beli.

Berkorban bensin untuk antar jemput doi kemana saja, belanja, kekampus, tempat kerja. Berkorban pulsa untuk mendengarkan curhatan doi yang kadang tidak terlalu penting untuk kita sebenarnya. Dan paling penting harus berkorban uang juga untuk membelikan kado ketika ulang tahun. Apa lagi doi minta nya yang aneh aneh.

Masih banyak lagi pengorbanan yang harus kamu lakukan, kalau tidak ingin berkorban mending jomblo saja. Uangnya ditabung untuk persiapan di masa depan, itu pilihan yang bijak.


Kalau memang benar cinta, bukan sekedar mengungkapkan tapi di halalkan


Tidak ada yang lebih meyakinkan selain kamu berani mengajak ke jalan yang benar. Dengan cara ini mungkin doi akan benar benar yakin bahwa kamu serius mencintainya bukan sekedar cinta yang keluar lewat kata kata saja.

Tapi untuk yang masih sekolah mending fokuskan dulu untuk belajar, pacaran untuk sekedar penyemangat saja. Jangan sampai mengganggu proses belajar apa lagi sampai galau galau.

Ingat orang tuamu banting tulang kerja siang malam agar kamu bisa mengenyam pendidikan yang layak, jadi jangan kecewakan kerja keras mereka hanya karena cinta yang ada monyetnya.

...

Ketika kita sudah berani untuk mengungkapkan cinta berarti kita sudah siap menanggung segalanya. Kita harus benar benar bertanggung jawab dengan apa yang sudah kita ucapkan.

Cinta bukan sekedar yang keluar dari dalam mulut saja tapi benar benar apa yang di rasakan di hati. Kalau memang belum siap mending jomblo saja sambil menyiapkan dan memantapkan diri.

Hanya blogger biasa yang biasa melakukan kebiasaan diluar orang-orang biasa. Blogger part time yang sehari harinya bekerja di perusahaan branding kawasan jakarta.

46 komentar

terkadang cinta juga butuh kemapanan materi he....

Ku cinta diri sendiri dan mungkin akan terus begitu. :D

Point itu terakhir monohok, cinta butuh di halalkan

Ungkapan saja tidak cukup ya mas, cinta memang harus dibuktikan, bagaimana cara membuktikannya setiap orang punya cara yang berbeda-beda..

tapi cinta yang bertepuk sebelah tangan, bisa jadi menyakitkan, mas. hahahahahahahahha.

wow, magic benar nih tulisan. suka dan setuju. hehe. o ya, paragraf akhirnya kayaknya ada typo-nya.

Baru ngeh.. Congratz dgn domain barunya Adi. Moga blog makin barokah yaaa.. duh, sebagai cewek saya setuju banget semua poinnya. Ada pasangan yg jarang mengumbar kata cinta tp perlakuannya nyata malah hubungannya lebih langgeng dr pd yg sering saling ngegombal di medsos tp dibelakang layar ternyata ya gitu deh.

Bener sekali 😂 tapi tapi memendam cinta itu juga berat 😂

Bikin baper baca ini. Buat sy, cinta memang butuh bukti dan bukti itu cukup dihalalkan aja. Gampang kan? Soalnya suami sy udah ngelakuin itu jd sy bisa bicara begini..hehe. Datang, lihat sebentar, lamar, nikah. Udah beres :D Nggak banyak biaya jajan juga sih kalau gini kan..hihi

Cinta diwujudkan dalam tindakan yang bertanggung jawab....

hari ini tadi saya menghadiri pernikahan adik kelas di asrama waktu mahasiswa dulu, prosesnya tanpa melaui pacaran, eeeh ternyata malah prosesnya cepet banget dari dikenalkan sampai menikah

bener mas, cinta jg kdang butuh uang :D

awas nanti nikah sama diri sendiri mas hehehe :D

hahha iya mas idris, tp memang harusnya seperti itu kan :D

iya mang, setiap orang pny cara sendiri untuk membuktikannya
meski kadang tak sesuai hrapan si cewek jg :D

waah yg sebelah tangan bukan lg menyakitkan mbak, tp jg menyedih kan haha :D

saya gk pake magic mas hehehehe
mkasih mas
iya padahal sdh d baca ulang ulang, masih ada aja yg kelewat

iya mbak annisa, aamiin mkasih mbak.. bnyak banget mbak yg terlalu mengumbar kemesraan.. pamer sana sini d medsos tp pd akhirny gk jd
mending yg diem2 tp jg hehehe :D

betul mbak eny, memendam perasaan memang gk enak
rasanya gk lega aja :D

bener banget itu mbak muyas, gk perlu keluar bnyak biaya untuk sekedar jalan bareng,
klo sdh nikah lebih enak keluar breng nya. :D

hahaha... lagsung lamar aja y mbak nia. :D

beli cincin 2, dua-duanya dipakai sendiri, pernikahan yang sangat abnormal. Hahaha..

bener mas adi, tak perlu mengumbar2 kalimat2 manis tp tnpa tindakan :D

waahh keren itu mas huda
cinta memang seharusnya sperti itu
pacaran setelah mnikah, untuk mghindari khilaf hehe :D

kadang kata cinta tidak cukup untuk meyakinkan orang yang kita sayangi. makanya kita harus juga mengimbang=i dengan perbuatan. kadang pemikiran yang kita jabarkan juga harus menunjukkan kedewasaan berpikir danmengambil keputusan dalam masalah percintaan, karena perempuan juga menilai dari cara kita berpikir dan itu bisa saja dijadikan dia sebagai acuan untuk hidup bersama nantinya. kalau masalah komitmen sih kayaknya gak juga harus saklek benar, karena komitmen itu sebnarnya kesepakatan berdua untuk berjuang bersama dalam kehidupan nantinya.

sara rasa pembuktian dengan cara sesuatu itu juga harus dibarengi dengan penghargaan kita kepada yang kita sayangi, itulah perhatian yang akhirnya membuat dia faham kalau kita mencitai dia...

masalah apa adanya atau ada apanya ya itu tergantung orangnya lagi kan bro? heeee

Cinta itu butuh semua aspek, perlu dikatakan, perlu materi, perlu persetujuan dan lain2..hehe

setuju banget dah sama mbah dinan
sifat dan cara berfikir kita juga memang harus di perbaiki juga
soal komitmen memang harus sepakat berdua untuk bisa berjalan bersama
tidak harus sekali lihat cewek langsung ajak nikah aja, siapa tau udah punya suami hahaha :D

Bener banger mbak Daruma, semua harus eimbang sesuai porsinya :D

Bener banget mbah, sekecil apapun perhatian dan penghargaan yang kita berikan mungkin bisa sangat berarti untuk pasangan kita..
semoga saya cepet dapet pasangan :D

Membahas cinta memang tidak ada habisnya ya. 😂

semoga ini segera bisa terjadi pada anda sahabatku punya kekasih yang halal

Sumpah aku malah ngakak baca ini mas, sambil bayangin mereka berantem.. Hahaha
Sensitif kl bahas cinta ah. Wkwk

Semoga ini segera bisa terjadi pada saya dan punya kekasih yang halal. Aaamiin

amin... jangan putus asa dalam berusaha... la wong sebelum nikah aja saya banyak pacarnya. karena mencari kecocokan... akhirnya ketemu istri pelukis mas, dan paling ngerti masalah dapur serta anak-anak, jodoh juga, akhirnya nikah deh sama dia... Alhamdulillah langgung sampai sekarang. dan saya menerapkan kerjasama dalam rumah tangga...

iya mas agung, tak pernah ada habisnya memamg. selalu saja ada untuk bahan pembahasanya :D

aamiin, terima kasih mang doanya
semoga persagabatan dan silaturrahmi sperti ini selalu terjaga y mang :D

hahahha, lucu lo mbak
saya aja nahan tawa :D

Hahaha, benar Mas, cewek itu tidak suka cuma omong doang, dia perlu pembuktian betul duanya dengan usaha dan pengorbanan. Kalau itu sudah dilakukan, malah cewek yang nunggu ucapan cinta itu.

Iya mbak yelli
sesuatu itu memang harus ada pengorbanan dulu
karena usaha tidak akan menghianati hasil :D

"Kalau tidak ingin berkorban mending jomblo saja. Uangnya ditabung untuk persiapan di masa depan, itu pilihan yang bijak."

Saya sangat suka dengan kalimat ini mas, kayaknya pas banget buat saya hahaha

ini sbenrnya kalimat seseorang yg sampe skrang terngiang2 d telinga mas :D

Mendapatkan lebih mudah dari pada mempertahankan di saat banyaknya ujian yg datang, apalagi disaat 2 sejoli yg saling menyayangi harus terbentur dengan restu orang tua.
Gimana yah mas kalau sudah begitu?

wah klo sdh bqa2 restu orang tua itu memang sulit mas
karebn jika hubungan tnp restu orang tua itu rasanya kurang enak saja, mungkin hrus myakinkan dulu dan instropeksi diri apa yg membuat hbungan tdk d testui hehe :D

Silahkan untuk berkomentar, siapa tau bisa saling kenal dan saling sharing. Sekedar tegur sapa dalam kolom komentar mungkin akan berlanjut untuk kopdar, sejatinya menjalin pertemanan itu lebih indah. Kalau pun ada kekurangan silahkan untuk kritik beserta sarannya.
EmoticonEmoticon